Wednesday, January 13, 2010

Jangan Bersedih.


langit tak selalu cerah, dan mendung itu juga membawa faedah...

tetapi kenapa manusia tetap menyalahkan setiap yang berlaku seperti suatu musibah?

Menjadi seorang manusia kita kadang-kadang alpa. Selalu memikirkan diri sendiri terlalu malang bila mana kita baru tersepak sebiji batu lalu terluka sedikit di ibu jari. Tapi adakah kita memikirkan nasib si batu yang tercampak jauh dari kawasan asal nya selepas disepak? Batu yang mungkin terpisah dgn keluarganya? Yang pasti kita tetap akan menyalahkan batu kerana menyebabkan kaki terluka kecil. Batu juga menjadi mangsa dimaki-maki.

Begitu juga keadaan sekeliling. Lebih tepat hubungan kita sesama yang hidup. Lebih jitu antara satu jasad dengan satu jasad yang lain. Kita selalu berfikir diri terlalu malang dan sangat sedih sendirian. Tapi adakah kita pernah terfikir di sebalik kesedihan itu ada lagi jasad yang lain lebih malang dan lebih sedih berbanding nasib kita? Yang pasti kita tetap akan merasakan kita lah yang paling malang di antara seluruh manusia seantero dunia.Ya, manusia biasanya mahu menang.

Walhal, pada dasarnya melihat dari keadaan kesedihan kita di negara serba mudah ini, kita masih mampu menyuap makanan setiap hari. Adakah itu yang dianggap terlalu malang kalau dibanding dengan jasad di negara yang kadang-kadang terpaksa melupakan makan dan makanan itu apa.

Dalam kita mengenang nasib sendiri kita masih mampu tidur berehat sambil melupakan nasib yang dirasakan terlalu malang itu, sedangkan ada lagi nasib-nasib yang entah kan sempat entah kan tidak untuk duduk walau sejenak hanya untuk melepaskan lelah di hati yang resah?

Fikirlah..

dan tidak kah kita bersyukur?

masih berfikir kah nasib itu terlalu malang pada diri sendiri?

masih mengenang lagikah keadaan diri sendiri?

Jangan bersedih. Jangan dikenang nasib yang malang. Jangan diungkit kisah yang sedih.
Kesemua itu tidak punya faedah selain merosakkan jiwa, iman, dan juga diri kamu sendiri.



Kuat la wahai jiwa.

Jadilah seperti besi yang kukuh menghadapi berbagai peristiwa, kuat menghadapi angin krisis dan tegar melawan badai. Sungguh kasihan mereka yang memiliki hati yang lemah, betapa berat goncangan hidup yang menimpa mereka berkali-kali dalam setiap harinya. (Jangan Bersedih, pg 80)

Percayalah, setiap yang berlaku punya hikmahnya. Semua yang berlaku ada kesimpulan dari takdirnya. Dan sebodoh-bodoh manusia adalah mereka yang hanya duduk mengenang nasib dan tak bangkit untuk merubahnya. Dan lebih buruk lagi yang dikenang terus membinasakan diri sendiri tanpa kau sedari.


Dan aku menasihati diri ku sendiri.


========================

12 comments:

k.e.r.i. said...

la tahzan?

.mek.mizah. said...

KERI.. hehe, terer gak ko..

nono said...

Mizah...... T.T Dush dush dush lagi.. tapi orang tak rs sgt sbb alhamdulillah, semakin hari orang jadi optimistic. Heheheheheh.. Tapi sangat setuju dgn apa yang Mizah tulis :)

Keep on sedarkan people to hargai life Baby! *hugs*

.mek.mizah. said...

NONO.. dis is for myself actually, huhu.. jgn la dush3x, risau plak takot tkecik kan hati2 org.. hehe..

thnks dear! =)

nono said...

Hahaha.. Takla orang sukaaaa banget! ;)

oh btw orang stay kat nonowrites.com lagi :P ada kwan baik hati nak sponsor ;)

.mek.mizah. said...

NONO..

heee... tenkiuu~ =)
ohh boleh pulak ade org sponsor.. [jeles] hahaha

anis said...

ermmm.. pe yg ptt aku kate.. pape pon aku setuju ngan ape yg ko kate.. bile la aku nih nak benti mengeluh...:(

PutraRocker said...

DR Mek, saya sangat bersetuju dengan under...hee

.mek.mizah. said...

ANIS.. aku pun selalu gak mengeluh.tu yg terase nk sedar kan diri sendiri.yok! kte same2 berubah. hee.. =)

.mek.mizah. said...

ROKER.. ish,aku takde tauliah lagi..

faizal said...

tergerak hati plak nak komen plak.
semenjak pertama kali blog ini ada,saya lihat penulisan anda makin hari makin baik...
taniah2X...hehehehe

.mek.mizah. said...

FAIZAL.. thnks faizal.. really appreciate dat.. =)

Newer Post Older Post Home