Wednesday, March 30, 2011

Jelak digabung Jelik.

Manusia sikit banyak mesti ada perangai selfish nya. Jangan kau kata lah yang kau tak selfish. Kalau kau tak selfish, mesti kau dah pergi bersusah-payah susah kan diri tolong mangsa tsunami Jepun dari duduk bersenang-lenang goyang kaki online bertweet sana sini. Kalau kau tak selfish, mesti dah lama kau bagi kesemua harta kau untuk org lain, instead of melabur beli emas, saham bagai supaya harta kau berkembang beranak pinak menjadi lebih kaya.

Pasti la kan?

Maka jangan sesekali fikir, kita adalah sebaik-baik manusia dengan semurni hati yang sangat putih. Nope. We all are same. Masing-masing pasti ada kepentingan diri nya sendiri. Sedangkan kawan baik sendiri juga kadang-kadang terselit niat berlumba agar kelihatan lebih baik dari anda. Nampak saja mahu seiring, jangan percaya kerana pepatah sendiri ada ungkapa, "kawan makan kawan", maka tak mustahil kan?

Sedar lah.

Jangan hanya pandai berkata-kata sedangkan kau sendiri tak nampak apa yang kau perkatakan. Cakap sambil tinggalkan makna dibelakang, maka cakap kosong kau fikir takde erti untuk si pendengar? Well, jangan penting kan diri sendiri. Bercakap biar bermakna. Jangan hanya pandai bercakap, tapi isi kandungan sendiri kau tak faham. Itu b*doh nama nya. Orang b*doh memang tak pernah mengaku dia begitu.

Orang pandai, oh ini lebih tragis. Mereka kadang-kadang fikir, terlalu pandai sampai kan tak perasan, akibat terlalu pandai, tak perasan apekah sebenarnya makna b*doh. Orang pandai, selalu nya berdiam, hanya senyum kalau sesuatu yang diperkatakan di iya kan di dalam hati kalau itu benar, tak perlu ditokok tambah kerana dia tahu kebenaran hanya setakat mana. Buat apa mahu bertegang urat dengan si b*doh, at the end, si luncai pasti hanyut denga labu-labu nya. Dah la b*doh, tak nak dengar cakap.. biar lah terus dengan arus keb*dohan nya. Kesian.

Entah la.

Persekitaran kadang-kadang buat kita penat. Penat dengan telatah manusia. Penat dengan suasana. Penat dengan apa saja. Penat lagi bila yang kita jelas nampak itu adalah kebenaran, tp di sangkal menjadi penipuan. Hai.. kau berilmu, kenapa mesti teknik kau sungguh old skul. Budak-budak pun boleh fikir itu semua jenayah dusta. Mau muntah bila mana berita yang sama diulang dengar di kaca TV, mahupun diulang siar media elektronik. Mual. Kalau orang kampung yang capaian internet mungkin baru mengaplikasikan dial-up kau nak tipu, memang berhasil. Tapi warga berilmu yang kau didik dengan hasil pinjaman berbunga besar mahupun biayaan penuh itu kau nak tipu, mungkin kau silap. Itu semua kepentingan kau sahaja.

Biarlah.. anda renung sendiri mana yang baik, ikut. Mana yang jahat, tinggal.
Lebih baik barangkali tinggalkan saja dunia kotor penuh manusia berkepentingan sendiri, selfish kuasa patploh tersebut.

Sekian.


p.s. : ada otak fikir, jangan tinggal buat rugi.

.

4 comments:

sinzzfaiza ismail said...

:) suka baca tulisan kamu

manueng said...

nape cam marah2 je ni? huhu

.mek.mizah. said...

JAD : hee, tulisan buruk je jad.. segan i..

PAIZ : marah la,jelak dah dgn berita semasa sekarang.huhu.. emosi plaks..

sinzzfaiza ismail said...

haha.tetaplah menjadi Mija yang cumel.dan tulisan kamu.tiada salahnya.kita memang perlukan tempat untuk meluahkan rasa

Newer Post Older Post Home